Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kyai Kampung dan Kitab Kuning


 

Biliksantri.com - Ada salah seorang kyai kampung yang didatangi seorang tamu.

"Sudahlah, Kyai, tinggalkan kitab-kitab kuning itu, karena itu hanya karangan ulama kok. Kembali saja kepada Al-Quran dan Hadis," kata si tamu menantang.

Kyai kampung satu ini tetap tenang. Mendengarkan dengan penuh perhatian dan tak langsung menanggapi. Ia menyuruh anaknya mengambil termos dan gelas.

Kyai tersebut kemudian mempersilahkan minum. Si tamu itu menuangkan air ke dalam gelas.

Kyai pun bertanya,

"Kok tidak langsung diminum dari termos saja. Mengapa dituang ke gelas dulu?," Tanya kyai dengan santai.

"Ya ini agar lebih mudah minumnya kyai. Diminum langsung ya bikin melepuh. Masih panas gini," jawab si tamu.

"Itulah jawabannya mengapa kami tidak langsung mengambil Al-Quran dan Hadist. Kami menggunakan kitab-kitab kuning yang mu'tabar, karena kami mengetahui bahwa kitab-kitab mu'tabarah diambil dari Al-Quran dan Hadist, sehingga kami yang awam ini lebih gampang mengamalkan wahyu, sebagaimana apa yang engkau lakukan menggunakan gelas agar lebih mudah minumnya. Bukankah begitu?"

Tamu tersebut diam tak berkutik.

(Red)

Posting Komentar untuk " Kyai Kampung dan Kitab Kuning"

Berlangganan via Email